BACKPACKER SEPANG 2012

20 Oct

Sumpah ini telat banget gw posting nya. padahal ini dah lama banget gw bikin. tapi gpp deh buat referensi kalian yang mau nonton MOTOGP.

Yups finally kesampean juga menginjakkan kaki di negeri jiran. Dan ini pertama kalinya juga gw menginjakkan kaki di negeri orang alias ke luar negeri.  Dan di blog gw ini ,gw akan berbagi pengalaman bagaimana gw bisa sampe ke sana dengan bugdet yang minim. dan gw pergi bersama 4 teman yang lain (ka echi, ririe, om mbay dan fais2) diantaranya belum begitu kenal(om mbay dan fais karena mereka temannya ka echi). Awalnya gw hanya bertiga ka echi dan om mbay yang sudah jauh-jauh hari pesen tiket pesawat dan tiket motogp(niat ke sana memang nonton MotoGP di sepang) tetapi menjelang 1 bulan keberangkatan ririe (teman kantor lama gw) dan fais(temannya ka echi) join bersama rombongan kami.

Karena gw,ka echi dan om mbay membeli tiket jauh- jauh hari maka kami mendapat tiket pesawat dengan harga cukup murah total bertiga Rp 2.338.500 dan untuk tiket motogp sepang karena masih promo kami mendapat yang early bird RM 101/ tiket+jersey. Sedangkan fais dan ririe tiket mereka sudah hampir 1jutaan dan tiket motogp RM 113 without jersey.

Akhirnya pada tanggal 20 oktober kami gw,ka echi dan ririe janjian naek mobil damri yang jurusan harapan indah (HI) – soekarno hatta dengan jalur pengangkutan berbeda- beda. Pertama ka echi di angkut (dah kaya sampah diangkut😀 )dari kelapa satu, ujung menteng. gw di jalan baru cakung, dan karena ririe langsung dari kantor di angkut di pulomas. Ongkos DAMRI dari HI – Soekarno hatta per orang Rp 30.000

Pas sampai di Soeta dan nunggu yang lain. Kebetulan di sana gw bertiga ketemu sama ari temen gw (yang awalnya niat pergi bareng tp pisah rombongan tapi 1 pesawat) Akhirnya jam 13.15 kami berlima akhirnya check in karena pesawat kami take off jam 15.15. Oh iya sebelum h-7 sebenarnya kita sudah mengumpulkan uang untuk biaya kita di sana mulai dari biaya bandara,hostel,makan dan transport kepada ka echi sebanyak Rp 1.100.000/ orang atau RM 297 (Rp 150.000 untuk tax airport ke KL).

Pas boarding tas kami diperiksa di pabean dengan scan. Dan naasnya pas tas gw diperiksa ,pabean bandara  soeta ngrasa ada ganjil  di dalam tas gw akhirnya tas gw diperiksa lagi sama petugas pabean cewe (dalam hati udah ga karuan aja.. hehehhe secara ini pertama kalinya gw ke luar negeri). Abis  diperiksa ternyata enggak ada  apa2 akhirnya tas gw discan ulang. Dan akhirnya gw selamat. Tetapi setelah discan ulang gw lupa naruh pasport gw dimana karena saking paniknya (kaset lama hahahhaha klo panik.). gw obrak – abrik tas gw ga ada juga akhirnya ka echi bantu nyari jg ,eng ing dan ternyata passport gw ada ada ditas kosmetik (OMG). O iya sekadar info buat yang baru pertama kali ke luar negeri dilarang membawa cair seberat 100 ml/botol  dan benda2 tajam ke dalam kabin .jika terbukti maka barang tersebut disita dan ditinggal.

Akhirnya Pesawat Take off jam 18.30 waktu malaysia. Sampe di sana kita cari transportasi yang menuju homestay (bukit bintang) kita mesti naek 2x pertama naek Skybus dari Lcct  ke KL Sentral dengan biaya RM 9/ orang. Sampe KL Sentral kita lanjut lagi naek Rapid KL ke bukit bintang biaya RM 18.50 berlima. Yang bikin gw takjub sama Malaysia hampir sistem transportasi menggunakan mesin dari beli tiket yang kita cuma cari di peta mesin trus tekan tujuan kita mau kemana maka biayanya bakal terlihat di mesin , masukin duitnya kalo ada kembalian di kembaliin sama mesinnya. Terus keluar lah  koin Rapid KL.

ImageIni dia mesin buat beli tiket

Akhirnya sekitar jam 20.30 kita sampe di homestay. Namanya Traveller Palm Lodge. O iya pas sampe LCCT gw sempet beli Simcard malaysia namanya Hotlinks gw beli RM 15 dapat pulsa RM 10. Pikir gw lumayan buat BBMan. Waktu di standnya udah di daftarin paket BBMannya sama salesnya, temen gw ririe bisa tapi gw selama perjalanan gw utak-atik ga bisa-bisa L. Sampe gw coba pake wifi di hostel buat bbm ga bisa juga padahal di rumah gw bbman pake wifi bs. Pesan moralnya “jangan beli Simcard dulu sebelum coba operator kita bs apa ga dipake di sana”.

Sesampainya di hostel kita mandi terus pergi lagi menuju Twin Tower karena menurut makcik yang punya hostel kita bisa jalan kaki dari bukit bintang menuju Twin tower melalui mall PAVILLION. Ya sudah akhirnya kita coba dan bener aja di sana ada bridge dari pavillion menuju TWIN TOWER meskipun kalo di rasa2 cukup jauh juga kayanya dari cakung ke Harapan indah. Tapi ga papa dah bridgenya adem kok.

IMG_6254-tile

suasana bridge dari pavillion ke KLCC

Pulang dari Twin tower cacing diperut udah pada demo secara dari pas sampe bandara sampai jam 23.30 tuh cacing  belum di kasih makan. Akhirnya kita cari makan yang halal di daerah hostel. Akhirnya pilihan kita jatuh ke rumah makan H.Abdul Gani gw pikir tuh yang punya orang indonesia eh taunnya punya orang india. Dan menunnya pun masakan india. Kami pesen Nasi goreng Pattaya ala india ( nasi yang dibungkus sama telor dadar), Nasi goreng ayam sama kwetiauw sama minumnya teh tarik. Ayam di malaysia beda sama di indonesia tulangnya ga bisa kita gigit atau hancurin alias tulangnya gede-gede and keras. Padahal paling enak makan tulang ayam. Makan di sana kita berlima abis RM 45. Jam 00.00 di sana masih rame banget dan mall juga tutup jam 22.00.

Jam 00.00 kita balik k hostel tidur dan gw masih penasaran sm kartu gw jadi gw masih otak-atik bb gw yang laen dah pada tidur. Akhirnya gw nyerah jam 02.00 gw pun tertidur. Skitar jam 06.00 pagi gw bangun gw liat yang laen masih pada tidur akhirnya gw bangun jam 06.30 buat sholat dan mandi. Jam 07.00 gw keluar hostel dan ternyata masih gelap man. Ya udah akhirnya kita sarapan dulu sambil nunggu yang lain. Jam 08.00 kita mau berangkat ke sepang tapi kita mau ke Twin tower dulu jalan kaki sambil olahraga. Karena bridge yang semalem kita lewatin masih tutup akhirnya kita lewat jalur bawahnya dan ternyata lebih cepat lewat bawah.

IMG_6287

ini dia jalan ke twin tower tanpa nglewatin jembatan. di atasnya adalah jembatan ke KLCC ( Twin tower)

Sampai di dalam TWIN TOWER ka echi, om mbay dan fais antri mau naik ke skybridge gw sama ririe ga mau karena tiketnya mahal banget RM 86 perorang daripada naek mending duitnya buat beli oleh-oleh hehhehehe. Mereka bertiga ngantri gw sama ririe nunggu di park KLCC sambil foto-foto ternyata suasana pagi-pagi di sana sama kaya di taman suropati ada yang olahraga tapi bagusnya di sana ga ada tukang jajanan yang mangkal di sana. Jadi kebersihannya terjaga.

IMG_6301-tile

Pagi hari di Taman KLCC

Skitar jam 09.30 ka echi om mbay dan fais turun dan ternyata mereka ga jadi naek karena antri Ya sudah sebelum kita ke sepang kita foto –foto dulu di depan KLCC (twin tower) di sana kita ketemu ari dan kawan-kawannya (berasa di jakarta setiap perjalanan ketemu dia lagi).

479904_4427128809370_1627280960_n

Ini dia kita ketemu Ari (baju biru) dan kawannya

Setelah puas foto-foto kita berangkat ke Sepang sebelumnya kita rapid Kl dari KLCC menuju KL Sentral naek RAPID KL ongkos kita ber5 Cuma RM 8. Dari KL Sentral kita naek train yang jurus KLIA sampai di salak tinggi. Kita transit naek skybus menuju LCCT biaya dari KL sentral – LCCT (transit salak tinggi) RM 62.5 berlima . Sampai LCCT di sana udah ada bis yang menuju sepang biayanya RM 25 berlima karena ada event tersebut kita mengalami macet hampir 2 jam. Padahal posisinya si deket tapi karena kita harus puter balik macetnya makin menjadi-jadi ga parah2 banget kalo di jakarta hujan lebat hehehehe kalo ini masih padat merayap.dan Finally akhirnya gw menginjakkan kaki di Sirkuit Sepang yang selama ini gw liat di TV hihihi… .

IMG_6360-tile

Sepang

Tapi sayang banget sampai di sana ujan terus. Sampai pas acara MOTOGP berlangsung Hujan  turun lagi padahal baru 7 Laps tapi racenya di menangin aa Edoca (maksudnya Danni Pedrosa😀 ). Kurang seru juga kalo nonton racenya ga sampe full laps. Berhubung hujan makin deres dan kita ga bawa jas hujan or payung akhirnya kita masih berada di kursi penonton. Sekitar jam 17:30 akhirnya keluar dari sirkuit meski masih hujan rintik – rintik. Kita masih tetep cari jas hujan di sekitar stand ga dapat juga, biarpun hujan gerimis kita nekat pulang.

IMG_6414-tile

Race MotoGP

Di luar sirkuit sudah disediakan tempat untuk mengantri bis. Di sana di sesuaikan antrinya berdasarkan tujuannya ada yang ke KLCC, LCCT, KL Sentral, KLIA dan sebagainya karena berhubung kita mau ke KLCC akhirnya masuk ke antrian KLCC. Hampir setengah jam kita mengantri akhirnya ada bapak2 yang menawarkan posisi berdiri di bis untuk 5 orang. Akhirnya kami maju untuk naik bis tersebut. Karena abis hujan didalam bis orang- orang pada basah kuyub.  Dan ada yang duduk di bawah. Dan ternyata di dalam bis tersebut banyak orang indonesianya ada yang dari medan, bali, bandung.

Jam 20:30 kita sampai KLCC dan kita shopping (halah gayanya… kaya duit byk aja). Semua pada belanja di Choc Boutique lumayan gw dapat 1 kg white chocolate Cuma RM 37. Dan gw keliling ke KLCC buat nyari VINCCI  dan ternyata ga jauh dari choc boutique. Harga produk VINCCI ga terlalu mahal banget kok gw naksir jam tangannnya gw liat Cuma RM 50an. Berhubung duitnya pas2an gw Cuma bisa mandangin tuh jam (miris.. hahhahaha) berpikir nanti ada sisa duit akomodasi balik lagi beli tuh jam. Abis dari KLCC kita mau petaling street mau beli oleh2 yang murah. Petalling street ibaratnya kalo di sini tuh pasar barunya jakarta. Semacam pedagang kaki lima yang jual pernak – pernik malaysia. Karena berhubung udah malam banget kita cuma di 1 pedagang kaki lima terus beli gantungan kunci yang serencek Cuma RM 6. Dan cacing di perut dah bikin konser secara dari tadi di sepang Cuma beli burger akhirnya kita mampir ke restoran india (lagi) di daerah kasturi street. Kita semua pesen nasi kambing lupa harganya pokonya kita ber5 Cuma RM 9Kaki rasanya dah kaya ga nepak, secara dari pagi jalan. Sampai di penginapan kita rapi2 buat besok pulang karena rencana jam 9 pagi kita harus check out dari penginapan.

Paginya kita pamitan ke makciknya trs kita photo2. Berhubung kita rencana mau ke batu caves maka kami naek Skybus ke batu caves dengan biaya RM 45 dari KL sentral. Ada kejadian yang menyeramkan si ririe teman gw hampir aja kecopetan di dalam MRT yang dari bukit bintang ke KL sentral. Tasnya udah dibuka dan tuh pencopet tangannya dan di dalam tasnya ririe. Untung ririe liat jadi pencopetnya ga jadi ngambil tapi yang namanya baru pertama kali ke luar negeri trs kecopetan di negeri orang. Ririe jadi ketakutan mau ngadu ma yang lain takut panjang ceritanya.

IMG_6439

Depan penginapan Traveller palm lodge

Akhirnya dia Cuma diem gemeteran. Masih suasana gemetaran hahhahaha ( sorry rie gw publish) sesampainya di batu caves karena ga tau ada monyet yang rakus sama makanan. Berhubungan kita bawa bekal buat cemilan di jalan dan cemilannya ditaro di kantong kresek di bawa sama ririe pas mau naek tangga. Ka echi baru aja warning ke gw sm ririe “nty rie hati2 kacamatanya” belom juga kelar. Tiba- tiba dari belakang ada monyet nyamber kantong kreseknya ririe naasnya tuh kantong diiket di tas kecilnya ririe jadi tasnya ririe kebawa sampe jilbab yang dipake ririe kebuka. Antara takut sama ngeri akhirnya gw maen tarik2an sama tuh monyet. Yang sisa Cuma permen akhirnya permen gw lempar aja yang jauh. Dan lagi –lagi si ririe yang kena. Udah ga karuan aja tuh si ririe. Meskipun masih pada gemetaran kita tetep naik k atas. Masuk ke gua cavesnya gratis kok. Pesan moralnya “jangan bawa apapun di kantong plastik kalo ke batu caves”

IMG_6502-tile

batu caves

IMG_6556-tileTanah Merdeka

Berhubung udah siang kami meninggalkan batu caves menuju tanah merdeka. Karena kita smua ga ada yang tau di mana tanah merdeka akhirnya kita keliling tanya2 orng malaysia dimana tanah merdeka. Sebelumnya kita ke tanah merdeka kita lunch di sekitar masjid jamek. Harganya skitar 5-10 ringgit per porsi.

Dan sekitar pukul 3 kita udah tiba di LCCT untuk pulang ke jakarta karena pesawat jam 19:30 baru take off. Kita sempetin sholat di sana dan sisa dari duit saweran akhirnya dibagiin. Sisanya sekitar 200-an ringgit. Bingung mau belanja apa di sana secara tukang dagangnya sama kaya di jakarta. Dan finally sekitar jam 18:00 kita check in sebelum boarding pass. Masih ada sisa 1 jam an buat ganjel perut dan kita pun ngopi-ngopi di dunkin donuts ngabisiin sisa duit saweran. Dan sekitar jam 19:00 kita udah masuk ke pesawat baru sampai di pintu menuju pesawat. Lagi – lagi si ririe jaketnya ketinggalan , karena tuh jaket kesayangan akhirnya dia balik lagi ke dunkin donuts buat ngambil jaket. Ririe naas sekali nasibmu di negeri jiran. Skitar 15 menit ririe pun kembali dengan muka cemberut,sedih, kesel ada semua dah di mukanya dia hahahhaha maaf ya ri..

See next trip guys

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: